Pengembangan Pertanian Pangan Berkelanjutan


SONY DSC

Bupati Kayong Utara H Hildi Hamid mengatakan suatu daerah harus dapat menyelesaikan soal ketahanan pangan agar mampu mempertahankan  pertumbuhan ekonominya. Kabupaten Kayong Utara (KKU) memperkuat pengembangan pertanian pangan berkelanjutan.

“Mengutip dari mantan Presiden Republik Indonesia (RI) Ir Soekarno pernah berkata, pangan merupakan soal mati-hidupnya rakyat, apabila kebutuhan pangan rakyat tidak dipenuhi maka malapateka. Oleh karena itu perlu usaha besar-besaran radikal dan revolusioner,” tegas H Hildi Hamid Bupati Kayong Utara di High Level Meeting Pengembangan Pertanian Pangan Berkelanjutan untuk Menjamin Kelanjutan Pangan di Kalimantan Barat di Hotel di Hotel Santika Pontianak, Senin (16/6/2014).

Dikatakan H Hildi Hamid, dalam undang-undang nomor 41 tahun 2009 (UU 41/2009) dengan jelas disebutkan, Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (LP2B) adalah bidang lahan pertanian yang ditetapkan untuk dilindungi dan dikembangkan secara konsisten, guna menghasilkan pangan pokok bagi kemandirian, ketahanan, dan kedaulatan pangan nasional.

“Ketahanan pangan itu kondisi terpenuhinya pangan bagi rumah tangga yang tercermin dari tersedianya pangan yang cukup, baik dalam jumlah maupun mutunya, aman, merata, dan terjangkau. Sebagaimana UU 7/1996 tentang pangan,” kata H Hildi Hamid.

gambar-pemandangan-sawah-padi---

Sedangkan swasembada pangan, papar H Hildi Hamid, kemampuan memenuhi kebutuhan pangan dari produksi dalam negeri. Kemandirian pangan, kondisi terpenuhinya pangan tanpa adanya ketergantungan dari pihak luar dan mempunyai daya tahan tinggi terhadap perkembangan dan gejolak ekonomi dunia.

“Kedaulatan pangan merupakan hak setiap orang masyarakat dan negara untuk mengakses dan mengontrol aneka sumber produktif, serta menentukan dan mengendalikan sistem (Produksi, Distribusi dan Konsumsi) pangan sendiri, sesuai kondisi ekologis sosial ekonomi dan budaya khas masing-masing,” jelas H Hildi Hamid.

Bupati H Hildi Hamid menjelaskan data perkembangan luas panen dan produksi padi tahun 2009-2013, tahun 2009 luas panen 15.228 hektar, produktivitas 33,19 ku/ha, produksi 50.536 ton. Tahun 2010 luas panen 20.069 hektar, produktivitas 34,35 ku/ha, produksi 68.932 ton. Tahun 2011 luas panen 21.581 ha, produktivitas 31,73 ku/ha, produksi 68.466 ton. Tahun 2012 luas panen 21.102 ha, produkvitas 31,68 ku/ha, produksi 66.854 ton. Tahun 2013 luas panen 21.526 ha, produktivitas 32,19 ku/ha, produksi 69.175 ha.

Perkembangan luas lahan tahun 2009, lahan fungsional 20.403 ha, lahan yang tidak ditanam 10.326 ha, dan lahan potensial 30.729 ha. Tahun 2010, 21.360 ha, 9.369 ha, 30.729 ha. Tahun 2011, 21.648 ha, 9.081 ha, 30.729 ha. Tahun 2012, 19.753 ha, 10.976 ha, 30.729 ha. Tahun 2013, 21.147 ha, 9.928 ha, 31.075 ha.

Kegiatan cetak sawah di tahun 2010 luas 100 ha, tahun 2011 luas 200 ha, tahun 2013 luas 1168,83 ha. Kegiatan optimalisasi lahan pada tahun 2011 luas 100 ha, tahun 2012 luas 600 ha, tahun 2013 luas 260 ha. Kegiatan jaringan irigasi tahun 2011 luas 300 ha dan tahun 2013 luas 2.168 ha.

“Arah kebijakan tahun 2013-2018, wujudkan efisiensi, modernisasi, dan nilai tambah pertanian agar mampu bersaing di pasar untuk mengutamakan ketahanan pangan. Wujudkan pertanian berkelanjutan, untuk menjaga ketahanan pangan dan kemandirian pangan daerah dengan mengembangkan kemampuan produksi, didukung kelembagaan dan sumber-sumber pangan yang beragam sesuai dengan keragaman lokal,” jelas H Hildi Hamid.

Kendala dan tantangan pengembangan pertanian pangan berkelanjutan, H Hildi Hamid menerangkan masalah revitalisasi, sarana prasarana masih kurang, kualitas lahan menurun, akses teknologi, mekanisasi atau mesin dan alat pertanian kurang. Kemudian keterbatasan kelembagaan, permodalan, dan institusi pendukung.

“Kebijakan dan strategi tahun 2013-2018, memantapkan ketahanan pangan dengan paradigma baru. Kemudian pengembangan infrastruktur pertanian. Inovasi dan diseminasi teknologi. Pengembangan diversifikasi pangan. Membangun dan memperkuat industri pengolahan pangan. Perlindungan hak petani atas lahan, air, benih atau bibit, plasma nutfah, dan pengetahuan lokal. Penataan sistem kelembagaan. Termasuk pembiayaan.

“Pertanian berkelanjutan menjadi syarat terwujudnya ketahananan dan kemandirian pangan. Wujudkan pertanian pangan berkelanjutan merupakan kekuatan bagi masyarakat dan daerah. Pangan berkelanjutan merupakan sendi pokok pemantapan kedaulatan negara,” tegas H Hildi Hamid.

MAHMUDI

Posted on 18 September 2014, in Uncategorized and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: